Spesial tulisan ini saya buat utk istri terkasih Ester yg akan ulang tahun 11 Mei nanti.

Pengorbananmu tiap hari luar biasa. Selalu bangun pagi, masak, menyiapkan keperluan anak, mengantar ke sekolah, belanja ke pasar, antar les, ajari anak buat PR, dst…

Tiap pagi pula segelas kopi panas & kue selalu terhidang menemani sarapan pagi saya. Hmm ternyata selama ini saya cuma terima beres saja…

Tiap hari pula kamu selalu melayani Popo yg sdh sulit berjalan & menjadi agak kekanakan dng menaruh kursi di depan rumah utk berjemur matahari pagi. Menyiapkan makanan di piring tiap pagi, siang & malam. Menyiapkan beraneka ragam obat-obatan dng penuh kedisiplinan. Mungkin inilah wujud bakti anak ke ortu.

Bahkan sudah 1 th ini kamu turut bekerja sebagai agen asuransi. Profesi yg tdk terbayangkan sebelumnya setelah 12 tahun jadi ibu rumah tangga. Saya tahu ini bukan profesi yg menyenangkan bagimu krn sebagian temen2mu jadi jaga jarak. Ttp hal yg membuat saya salut kenapa kamu tetap bertahan adalah motif utk menolong orang agar lebih care terhadap resiko kehidupan & dana di masa depan.

Saya yakin kamu lelah krn seorang pembantu pun ada liburnya tetapi menjalankan peran istri tdk pernah ada cutinya.

Maafkan jika selama ini saya kurang atau bahkan tdk pernah melihat pengorbananmu.

Maafkan juga krn sering komplain dng nila setitik yg menutup semua hal positif yg sudah dilakukan.

Maaf krn tdk pernah memuji lebih lebih dr 10 tahun.

Maaf karena sering menganggap pintar sendiri dengan mengabaikan masukanmu.

Terimakasih sudah menjadi penolong bagi kehidupan saya & anak-anak. Terimakasih atas doa-doamu. GBU

Share This